"MOGA HIDUP DAN MATIKU HANYA KERANA ALLAH"

Sabtu, 2 Jun 2012

Dunia Hari Ini

Assalamualaikum... 


rasa lama tidak menulis, mungkin sebab sibuk... atau tidak ada idea untuk menulis. :)
cuma ini yang ingin ku kongsi, keadaan dunia pada hari ini.


     Gerun rasa hati bila terkenangkan dosa-dosa, ditambah pula dengan keadaan dunia yang seakan-akan sudah sampai ke penghujungnya. Revolusi demi revolusi berlaku demi menumbangkan sebuah kezaliman. Meruntuhkan sebuah keangkuhan. Hanya kerana menuntut sebuah kehidupan yang harmoni dalam suasana keadilan serta rahmat kasih dari Tuhan.


     Palestin, dari dulu tidak habis-habis. Kezaliman, kerakusan rejim yahudi tidak kenal erti belas kasih, tidak pernah henti-henti. Seiringan jugalah dengan perjuangan kaum muslimin di situ, masih terus utuh. Berpegang pada janji Allah, kemenangan itu suatu yang pasti.


     Mesir, seakan-akan menuju kejayaan. Namun, perancangan musuh tidak akan berakhir selagi Islam belum ditumbangkan. Terkini, pilihanraya antara dua pemimpin besar. Apa yang boleh saya katakan daripada akhbar menyatakan, kedua-dua pemimpin ini adalah penentu hala tuju Mesir nanti. Satu mewakili kaum Muslimin, insyaAllah manakala yang satu lagi mewakili kaum KAFIRIN..!! musuh Islam laknatullah... kita yakin, rakyat mampu menilai, namun kuasa rakyat tetap tidak mampu menangani kelicikan pihak berkuasa, memutarbelit sistem pilihanraya..tidak telus..!! dan sbagainya.~


    Syria, sebak rasa hati bila mengenang nasib saudara seIslam kita di sana. Hari demi hari, pembunuhan demi pembunuhan kejam berlaku. Bukan sekadar tembakan, malah mereka disembelih beramai-ramai dalam trageni HAULA baru-baru ini. Sasarannya, kaum wanita dan kanak-kanak.  Lebih-lebih lagi, bila sahabat-sahabat yang pernah belajar di Syria menceritakan betapa kaum muslimin di Syria sangat baik dan pemurah. Akhlak mereka membuat aku teringatkan nabi. Sehinggakan, pelajar malaysia yang belajar di sana sering kali mendapat bantuan tidak kira bantuan kewangan dan sebagainya. Tidak hairanlah ramai sahabat-sahabat Malaysia di sana, walaupun dari keluarga yang miskin, tetap mampu untuk terus menyambung pelajaran sehingga tamat. Menurut sahabat itu juga, orang Syria sangat mengalukan kedatang penuntut Ilmu yang menuntut Ilmu agama mahupun yang datang untuk belajar bahasa Arab. 


     Allah... impian ku simpan sejak setahun yang lepas untuk berkunjung dan merasai sendiri, bumi syam tanah barakah ini.. namun, tidak berkesampatan kerana peperangan yang berlaku sekarang semakin teruk.
Bagaimana pula nasib Mesir?  Sama-samalah kita doakan.
Dan apa yang paling penting, bagaimanakah nasib MALAYSIA??? Tanah air kita...:(
Hanya doa ku panjatkan dari tanah para syuhada' ini, buat pejuang2 Islam di seluruh dunia, KHUSUSNYA di MALAYSIA, aku yakin...ISLAM KAN DI JULANG TINGGI...!!! 
ALLAHU AKBAR..!!





selagi mana ada kezaliman, selagi itu ada perjuangan..!!


     Akhir kalam, ayuh saudara TEGAKKAN ISLAM DI AKHIR ZAMAN~



Jumaat, 10 Februari 2012

Talbiyah Ratusan Warga Homs Iringi Pemakaman Para Syuhada yang Dibantai Rezim Assad




...terkesan dgn antara pengisian prog. mlm tadi, pnjelasan isu di Syria, aku trgerak utk kongsikan ssuatu tntg apa yg berlaku di Syria skg ni. Mungkin ramai dlm kalangan kita yang tidak sedar atau tidak mahu mengambil kisah, tapi inilah saudar seakidah kita. 


Syabab.Com - Ratusan ribu orang berkumpul di pusat kota Khalidiyah, Homs (Hims), Syria, Sabtu, 04/02/2012, untuk melaksanakan pemakaman para syuhada Khalidiah, sehari setelah pembantaian keji rezim Bashar al-Assad yang telah menewaskan ratusan syahid, dan lebih dari seribu orang terluka.
Saat jenazah para syuhada melewati kerumunan untuk dikumpulkan massa yang besar itu pun secara serentak membacakan talbiyah, "Laba'ik, Allahumma labaiyk. Labaiyka la shareeka laka labaiyk. Innal-Hamda wa ni'imata, laka wal-Mulk. Laa shareeka lak" 
(Aku memenuhi panggilanMu ya Allah aku memenuhi panggilanMu. Aku memenuhi panggilanMu tiada sekutu bagiMu aku memenuhi panggilanMu. Sesungguhnya pujaan dan ni’mat adl milikMu begitu juga kerajaan tiada sekutu bagiMu). 
Massa juga secara serentak meneriakkan yel-yel yang dipimpin oleh seorang pemuda, Labaik, labaik, ya Allah" (Kami memenuhi panggilan-Mu ya Allah).
Lebih dari 400 orang syahid dalam pembantaian yang dilakukan rezim kejam Bashar al-Assad selama tiga jam pada hari Jumat malam di kota Khalidiyah, Homs, Suriah. Sementara itu lebih dari seribu lainnya terluka. 
Homs, merupakan salah satu kota pusat perlawanan terhadap rezim Bashar al- Assad. Akhid Desember lalu, puluhan ribu berkumpul di Khalidiyah, Homs, untuk berikrar bahwa mereka tidak akam membiarkan sedikitpun darah para syuhada.
Mereka juga menegaskan bahwa pertolongan itu datang bukan dari Liga Arab, PBB, Amerika atau Obama, melainkan hanya datangan dari Allah Swt., sembari serentak membaca surat an-Nasr (perotolongan). 
Demikianlah nasib kaum Muslim di negeri Syam, sebuah negeri yang telah disebut Rasulullah sebagai pusatnya negeri Islam. Kaum Muslim di Syam tak lelah untuk terus berdiri melawan rezim korup despotik Bashar Assad, sekalipun darah syuhada harus membanjiri bumi.
Umat Islam benar-benar membutuhkan satu kesatuan kekuatan politik di bawah naungan Khilafah Islamiyyah yang akan menyatukan umat di seluruh dunia. Institusi inilah yang akan meangkiri kedzaliman para penguasa diktator di negeri Muslim. Insya Allah, semakin dekat. [m/syrian.revolution/syabab.com]


... moga-moga, dgn perkongsian yg sedikit ini, dpt membuat kita berfikir sejenak tentang saudara kita, dan cuba kita bandingkan dgn diri kita, sejauh mana kita menyumbang kepada tertegaknya Khilafah Islamiyyah di muka bumi ini..
Takbirr!! 


http://www.syabab.com/akhbar/ummah/2359-talbiyah-ratusan-warga-homs-iringi-pemakaman-para-syuhada-yang-dibantai-rezim-assad-video.html

Ahad, 5 Februari 2012

Permisi Mimpi
Nukilan : Nurul Atikah Hj Radzi
 Mahasiswi Universiti Mutah

Sahabat,
Aku tahu...
Beku salju tidakkan bisa membeku hatimu,
Gerimis sukma tidak pula menuntunmu ke lembah duka,
Putih salju...biarkan ia menormalkan hitam pekat lampaumu,
Alir gerimis mengalir menyuci dosa dan noda dahulu.

Sahabat,
Aku tahu...
Bukan mudah dikau menongkah arusmu,
Amat payah menahan yang satu tatkala dunia merebut yang seribu,
Tapi ingatlah sahabatku...janji tuhan dan rasulmu,
Tetaplah....thabatlah di jalan juangmu,
Kerna Rabbmu Maha Tahu!

Sahabat,
Ayuh berpijak di paksi realiti,
Lirihlah bahterayang umat kini nakhodai,
Sedikit sahaja yang menujah layar ke jalan Ilahi,
Selebihnya hanyut berlandas kompas duniawi,
Hancur!! Ia kian tersebati.

Sahabat,
Alam tidak pernah berdosa,
Tapi terpaksa dan dipaksa menjadi mangsa,
Menjadi saksi kebobrokan haloba manusia,
Yang mengejar dunia dan isinya yang fana.


Dunia kian parah,
Muda mudi ramai yang rebah,
Hidangan hiburan ditambah dan ditambah,
Akhirnya menjerat menanti musnah,
Terketar maya menanti murka Rabbah.

Sahabat,
Hari ini...
Kemodenan berubah menjadi fitnah,
Kepimpinan manusia berpaksi rasuah,
Barat pula menjadi penunjuk arah,
Bersekongkolkan zionis laknatullah,
Akhirnya Gaza terus terusan berdarah.

Menilik ke pentas pemudamu pula,
Ralit...mereka alpa diselubung debu noda,
Para pemerintah...pembesarmu...bangga,
Rakyat pula terhimpit bagai hidup di neraka dunia,
Akhirnya...Islam terfitnah juga.

Mengapa sahabat?
Salahkah kemodenan yang kita kecapi ini?
Fitnahkah ketamadunan yang engkau raih ini?
Mundurkah ia jika engkau adunkan bersama,
Al-Quran dan As-Sunnah baginda yang mulia?

Tepuk dada tanya imanmu!
Atas pentas dunia apa watakmu?
Adakah hanya antagonis dan protagonis palsu?
Atau engkaukah ulul albab yang diseru!!

Dikaukah??
Engkaukah ulul albab itu??
Hahahahaha.....

TIDAK!!!
Kau bukan jaylul Quran didikan baginda,
Engkau bukan generasi Salahuddin Al-ayyubi penebus Baitul Maqdis,
Bukan juga ummah teri'izzah pasca tarbiyah Muhammad Al-Fateh.
Engkau hanya ummat akhir zaman,
Jauh sekali ummat yang baginda idamkan,
Ummat  yang bisa merantai perjuangan,
Memimpin kembali jalan pulang...


Aaaah!!! lupakan sahaja!
Hanya masih tega melompangkan saf-safmu,
Tatkala azan fajar menunggu disahutkan,
Sedang jundi al-Fatehmu dahulu,
Tengah hari Jumaat tidak terbandingkan.

Tiba sahaja kelahiran baginda,
Dikau bangga meraikannya...riuh rendah dengan pujangga cinta,
Nyah kau!! Buangkan sahaja...ia dusta semata.

Cinta baginda...engkau benar-benar turuti ajarannya,
Cinta baginda...engkau berjuang bermatian persisnya,
Cinta baginda...dunia padamu hanyalah boneka,
Kerna akhiratlah yang kekal selamanya.

Memang...Memang musuh durjana selamanya akan ketawa,
Kita pula?? Masih bangga meralit ilusi dunia,
Mengayam fantasi maya.

Ini alam,
Ini kisah,
Ini ceritera,
Ini pula dongengan,

Tetapkan tiada nilai,
Selamanya...

Sahabat,
bangunkan jiwa yang lena,
Ini bukan masa harapan,
Ini bukan masa angan-angan,
Ini kenyataan...
Kembalikan daku...Kemabalikan daku ulul albab dahulu,
Yang definisinya penggali ilmu,
Tafakkur dan tasyakkur digabung menjadi satu,
Teori dan praktikal berarena padu.

Sahabat,
Ingatkah kita di suatu ketika...
Tatkala merenung sahabat...baginda lantas bersabda,
Akhir zaman menyaksikan mereka,
Pencinta agama kan menggenggam bara,
Menggenggam menyakitkan,
Melepas menghancurkan.

Ayuh rijal dan serikandi agama,
Ayuh ulul albab semua!
Bangkit!!....Bangkit! Bangkitlah!!
Kita tinggalkan permaidani dahulu,
Ucapkan permisi pada mimpi-mimpi palsu.

Ayuh kita tambah,
Dan tambah,
Biar sejarah menjadi ibrah,
Ilmu dan amal diiring hujjah,
Hidup malammu meniti maghfirah,
Kerna nilaian di sisi Allah,
Hanyalah taqwa dan izzah imaniyyah.

sajak ni, aku yg deklamasi..percaya x..huhu.. :p apapun, dimana bumi dipijak disitu Islam ku julang!

Ahad, 29 Januari 2012

apakah perlu bersedih~

Apakah perlu bersedih...? Saban hari, hidup ini tidak akan lari dari ujian, samada kita sedar ataupun tidak. Ramai orang yang diuji dengan kesusahan begitu sedar dengan ujian yang diberi Allah itu. Tetapi selalu sangat orang yang diuji dengan kesenangan itu lupa bahawa kesenangannya itu juga merupakan satu ujian... 

Tapi, andai disuruh membuat pilihan, antara kesenangan atau kesusahan, kekayaan atau kemiskinan, kejayaan atau kegagalan, sudah pasti yang dipilih hanyalah natijah-natijah yang membawa kepada kesenangan. Sebab itu adalah fitrah manusia.

Namun, mampukah kita menjamin atas kesenangan yang Allah bagi itu, kita tidak akan lupa kepadaNya...~

Andai kita diuji dengan kemiskinan, kesusahan atau kegagalan, mengapa harus bersedih, adakah kerana kegagalan itu terhenti sebuah kehidupan? sedangkan kita sedar, andai kita diuji baru hati mula mencari ilahi. 



Jumaat, 2 September 2011

HARI RAYA~

Assalamualaikum w.b.t... 

   Alhamdulillah, akhirnya kita berjaya melepasi satu bulan pentarbiayahan jiwa. Ramadhan, bulan yang mulia, terbentang seribu satu rahmat. Para syaitan digari dan kita akan kembali kepada fitrah yang suci. Memang benar. Ini satu-satunya bulan dimana masyarakat sangat suka bersedekah. Anak-anak yatim menjadi perhatian. Budaya berbohong, mengumpat serta gejala-gejala kurang sihat yang lain ditinggalkan. 

   "Shhh...tak baik mengumpat, bulan ramadhan."
   "haa, bulan puasa tak leh tipu~"
     begitulah indahnya fitrah.

   Tapi kini bulan itu telah berlalu. Tugas para syaitan kembali seperti biasa. Menjauhkan manusia dari fitrah hidup bertuhan. Awaslah anak adam, kita kembali dalam bahaya. Moga-moga berbekalkan ijazah taqwa selepas kursus selama sebulan di bulan ramadhan mampu melindungi kita dari liciknya tipu daya syaitan.

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI

MAAF ZAHIR DAN BATIN ^_^

Isnin, 15 Ogos 2011

Umpama Segenggam Garam

     Assalamualaikum w.b.t.
       Apa khabar sahabat2 sekalian, moga-moga hari ini lebih baik dari semalam. Hari ini aku ingin berkongsi sebuah kisah seorang sufi yang sangat mulia lagi tinggi ilmu dan kecintaanNya kepada Allah s.w.t. 

       Guru sufi ini terlihat muridnya yang asyik  termenung dan berwajah murung. Apabila mendengar masalah yang diceritakan muridnya, guru mulia itu senyum lalu membawanya ke suatu tempat.

       "Nah ambil segelas air ini dan bubuh segenggam garam!" arah guru tersebut.
       Si murid pun mengikut arahan gurunya itu lalu memasukkan segenggam garam. 
       "Cuba kamu minum sedikit!" arah guru itu lagi. Wajah murid itu mencebik setelah meminum air masin tadi. 
       "Fuhh! Masin! Tekak mual." Jawab murid itu sambil meludah-ludah sisa masin yang masih melekat pada lidahnya. Peliknya, guru sufi itu hanya tersenyum melihat gelagat anak muridnya itu. Si murid tadi masih hairan, mengapa gurunya menyuruh meminum air garam..

       "Nak, sekarang mari ikut ke tasik." ajak si guru sambil meminta membawa segenggam garam lagi.     
       "Sekarang, lemparkan garam itu ke tasik" arah guru tersebut. Muridnya lantas bertindak seperti yang diarahkan.
       "Cuba minum air tasik ini," arah gurunya lagi.
       "Subhanallah, segarnya air ini," kata si murid.
       "Masih terasa tidak garam yang seperti air dalam gelas tadi?" tanya gurunya. Si murid menggelengkan kepalanya.

       "Segala masalah hidup ini umpama segenggam garam. Banyak mana pun masalah seseorang itu sudah dikadarkan oleh Allah sesuai dengan dirinya. Tiada seorang manusia waima seorang nabi terlepas dari penderitaan dan masalah hidup," kata guru sufi itu. "tapi penderitaan yang dialami itu bergantung pada besarnya Qalbu(hati) yang menampungnya. Jadi, nak, supaya tidak rasa menderita, berhentilah menjadi gelas, jadilah Qalbu dalam dadamu sebesar tasik"



       Subhanallah~ hebat kan. Teringat kata2 dari guruku, us nik "Kejayaan yang besar perlu pada pengorbanan yang besar. Dan pengorbanan yang besar tidak akan mampu dilakukan melainkan oleh orang yang berjiwa besar"
Kata seniorku, kak ain yang comel, "Badan biar kecik, yang penting jiwa besar.”
(^_~)) 

       Apapun perumpamaannya, jom sama2 kita ambil iktibar. Smile~ ^_^








Ramadhan ya ramadhan

16 Ramadhan 1432

Jumaat, 12 Ogos 2011

Hebatnya Pemuda


Lamanya bertangguh, Alhamdulillah hari ini baru ada kesempatan ingin berkongsi. Cerita yang xjadi semalam tu..^_~

          Setelah sekian lama tidak menjejakkan kaki di sana, akhirnya aku berkesempatan lagi solat tarawih di surau kampung kelahiranku. Malam yang benar-benar menjanjikan kelainan. Kalau dahulu aku datang, masih budak lagi. Aku dan “sahabat seperjuanganku” akan bermain sepuasnya. Bagi kami, saat imam angkat takbir adalah saat yang paling seronok, sebab waktu itu para jemaah sedang khusyuk solat dan tiada siapa yang akan marah kami bermain. Sebelum sempat para jemaah memberi salam yang pertama, salah seorang daripada kami akan member isyarat, “time’s up!!” stop! Stop! Sembahyang!

Allah~ kenangan yang sangat manis. Walaupun selalu ja kena marah nasihat oleh mak cik-mak cik di situ…huhu

       Hari ini mak cik, budak yang selalu bermain semasa tarawih dahulu telah kembali. Tapi insyaAllah, kali ini sudah mampu menghayati hebatnya ramadhan dan tarawih ini. Terima kasih mak cik ^_~

       Kali ini aku datang solat tarawih. Tapi apa yang lainnya? Subhanallah, hatiku benar-benar tersentuh. Kali ini solat tarawih kami didahului dengan sedikit tazkirah pendek dari seorang ustaz muda. Barakallahulahu … Allah, tazkirah yang sangat-sangat aku rindui. Beberapa tahun yang lalu aku pernah datang ke sini, untuk solat tarawih. Memang terdetik di hatiku, “alangkah bagus andai imam dapat buat sedikit tazkirah untuk penduduk yang sangat memerlukan bimbingan ini.” Seperti yang biasa diamalkan di sekolah saya dulu. Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Kota Kinabalu.

       Alhamdulillah! Alhamdulillah! Ya Allah… hampir saja menitis air mataku mendengar kalam hikmah begitu bersemangat dari ustaz ini. Doaku moga Allah terus beri kekuatan kepadanya dalam mengajak tentera-tentera islam sepertinya bangkit mengubah diri, mengubah generasi menjadi generasi rabbani. InsyaAllah…

       Aku harap yakin sahabat-sahabat sekalian ada cara masing-masing untuk menegakkan kalimah tauhid di muka bumi. kerana apa? Kerana hebatnya pemuda. Cerita lagi?? hehe,insyaAllah pada post yang akan datang pulak=)

hayati kata2 saidina Ali bin Abi Talib r.a.

Apabila kamu berasa letih setelah berbuat kebaikan, 
maka sesungguhnya keletihan itu akan hilang dan kebaikan itu akan 
kekal selamanya. Namun, sekiranya kamu bersenang-lenang dengan dosa, 
sesungguhnya kesenangan itu akan hilang tetapi dosa yang
 dilakukan akan terus kekal.

"mari bersama tegakkan Islam diakhir zaman"





Ramadhan ya ramadhan
12 Ramadhan 1432